Menulis artikel SEO di platform online butuh lebih dari sekedar kemampuan penulisan, sedikit banyak juga sebaiknya paham teknik-teknik SEO (search engine optimization) sehingga tulisan yang dihasilkan mendapatkan rangking yang baik di mesin pencari.

Walau begitu menulis artikel yang SEO friendly tak harus menerapkan teknik SEO secara membabi buta. Satu hal yang tak kalah penting adalah sisi natural artikel. Sebab yang menjadi pembaca tulisan Anda adalah manusia, bukan mesin. Sehingga artikel tetap harus berpatokan pada kaidah-kaidah penulisan yang baik dan benar. Hanya saja dengan sentuhan teknik-teknik SEO.

Berikut adalah 4 tips menulis artikel SEO friendly tanpa harus menanggalkan sisi manusiawi dari artikel.

Saya asumsikan bahwa Anda sudah memiliki kata kunci yang menjadi fokus artikel, misalnya Resep Membuat Rendang.

Terapkan kata kunci di awal judul artikel

Setelah mendapatkan kata kunci, misalnya tadi Resep Membuat Rendang. Buatlah judul yang sebisa mungkin diawali oleh kata kunci tersebut. Misalnya, Resep Membuat Rendang Padang Yang Enaak, dengan cara mudah dan sederhana. Anda bebas memodifikasi dan mengkombinasikan judul namun kata kunci usahakan tidak mendapatkan imbuhan atau awalan yang membuat susunannya berubah.

Penempatan kata kunci

Setelah membuat judul dengan kata kunci, berikutnya pastikan satu kata kunci berada di baris pertama artikel seo. Sedikit informasi tambahan, hampir semua mesin pencari menampilkan hanya 160 karakter pertama artikel di halaman hasil pencarian.

Jadi sangat direkomendasikan meletakkan kata kunci di kalimat awal artikel. Jika Anda menggunakan plugin SEO, teknik serupa sebaiknya juga diterapkan di kolom deskripsi. Karena isi di dalam kolom inilah yang akan dibaca oleh mesin pencari.

Selain itu, kata kunci juga sangat disarankan untuk diletakkan di setiap paragraf. Namun cara ini beresiko menghilangkan sisi natural dari artikel, sehingga penerapannya perlu dikurangi terutama bila jumlah karakter dalam paragraf Anda lebih pendek.

Gunakan kata kunci dan variasinya sebagai sub judul

Sub judul mempermudah pembaca untuk menelaah setiap bagian-bagian artikel. Khususnya jika artikel terdiri atas teks panjang dan mengulas lebih dari satu bahasan. Untuk bagian ini, Anda bisa menggunakan kata kunci yang disebut LSI keyword atau Laten Semantic Keyword, merupakan kata kunci yang menyerupai dengan kata utama.

Misalnya tadi kata kunci utama kita Resep Membuat Rendang, LSI keyword-nya bisa Cara cara membuat rendang. Jika Anda sudah mencoba panduan riset keyword,Anda pasti dapat menemukan beberapa kata kunci terkait yang bisa memberikan ide.

Perhatikan kedalaman keyword

Salah satu cara yang “diduga” dipakai oleh Google dalam menampilkan hasil pencarian di mesin pencari mereka adalah dengan melacak dan menganalisa kedalaman kata kunci suatu konten web.Dengan cara itu Google dapat menampilkan hasil pencarian yang relevan dengan apa yang dibutuhkan pencari.

Yang ditampilkan oleh Google adalah kata kunci yang porsinya tepat di mata mereka (mesin Google), kata kunci yang dominan tapi tidak berlebihan.

Lalu berapa kedalaman kata kunci yang tepat di mata Google? Pertanyaan ini sulit dijawab, tapi dari pengalaman dan testimoni praktisi SEO untuk artikel sepanjang 300 kata kedalaman keyword yang disarankan adalah 4 sampai 6 kali kemunculan atau 1-2%. Jumlah ini tidak termasuk LSI keyword.

Untuk saat ini, tips menulis artikel SEO friendly di atas masih dapat Anda terapkan. Saya yakin untuk beberapa tahun ke depan pun masih berlaku mengingat kata kunci merupakan bagian penting dalam cara kerja mesin pencari Google.


1 Komentar

Jasa SEO & Konsultan SERP Indonesia | @ Dexpertsseo.Com · 12/03/2019 pada 01:59

[…] secara detail untuk tiap negara sehingga merasa bingung, maka dengan demikian saya putuskan membuat artikel […]

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

id Indonesian
X
RSS
Follow by Email
Facebook
Twitter
Pinterest
LinkedIn
error: Content is protected !!